Seribu Kekaguman untuk Mualaf Tionghoa

Masjid Cina Pakuan
Lintas Fakta - pengalaman berikut adalah pengalaman tentang berkunjung ke masjid Cina pakuan

"Saya termasuk orang yang beruntung sebab bisa kuliah dan tinggal di Lombok. Bagi saya, pulau Seribu Masjid ini ibarat belantara luas yang selalu menarik untuk dijelajahi. Setiap orang tentu bisa menikmati perjalanan panjang di Lombok, lalu dengan antusias mulai menuliskannya sebagai bahan referensi bagi orang lain.

Baru-baru ini, saya mengunjungi sebuah masjid yang terletak di Jurang Malang, Desa Pakuan Narmada, Lombok Barat. Belakangan, masjid ini mulai ramai dikunjungi karena bentuk bangunannya yang khas dan unik. Penasaran dengan beberapa postingan sahabat di media sosial, sayapun berkunjung.
Masjid Cina Pakuan
 Sore itu, langit sedang bersahabat. Tempat ini biasanya laris manis dari guyuran hujan. Setelah membayar retribusi masuk sebesar dua ribu rupiah, sayapun segera berkeliling. Layaknya dibanyak tempat wisata lain, komplek masjid ini juga ramai oleh para pedagang. Mereka antusias menawarkan jajanan kepada para pengunjung yang berdatangan.

Masjid Ridwan ini dibangun di atas dataran tinggi Pakuan. Para pengunjung harus melewati beberapa anak tangga untuk sampai dihalaman utama masjid. Yang membuat saya betah adalah pemandangan desa yang asri diselimuti udara sejuk karena berada disekitar daerah perbukitan.

Serupa masjid Ceng Hoo di Surabaya, masjid Ridwan memiliki kontur bangunan khas Tionghoa yang menawan dan elegan. Perpaduan warna merah dan kuning keemasan khas Cina, tampak mendominasi bangunan masjid ini.

Yang lebih menakjubkan lagi adalah masjid berukuran kecil ini dibangun oleh pasangan mualaf beretnis Tionghoa Cina, Ang Thian Kok dan Tee Mai Fung, dengan nama islam Muhammad Maliki dan Siti Maryam yang telah lama menetap di Mataram.



Saya mendapatkan referensi tentang pembangunan masjid ini melalui selebaran yang terpampang di bagian dalam masjid. Saya tertegun saat membaca sosok pedagang berdarah Cina itu. Prinspinya tentang “Sebaik-baik manusia adalah mereka yang bermanfaat bagi orang lain” diwujudkan dengan cara membangun sebuah masjid yang tidak saja bisa menjadi tempat peribadatan bagi banyak orang, tetapi juga menjadi berkah tersendiri bagi masyarakat Pakuan.

Ikhtiar Maliki tak sampai disitu, di Sangiang, Desa Langko Lingsar, Lombok Barat ia juga telah membangun masjid lain dengan kontur bangunan yang sama. Masjid itu ia namai masjid Abu Baqar Shiddiq. Ah, semoga di lain waktu saya bisa kesana.

Sesaat membaca sosok Maliki membuat saya termenung. Dia bukanlah muslim fanatik, ia hanyalah seorang mualaf yang menyisihkan sedikit rejeki dari bisnisnya demi membangun sebuah masjid. Saya jadi membayangkan, betapa banyaknya umat beragama di pelosok negeri ini yang hanya melihat agama sekedar bacaan saat beribadah, sehingga lupa membumikannya dalam ladang kehidupan.

Masjid Cina Pakuan
Entah kenapa, kita kerap alpa untuk menjadikan agama sebagai pemberi rahmat bagi sekitar, lupa menjadikannya pupuk yang menggemburkan kehidupan, tidak menjadikannya sebagai embun untuk menuntaskan dahaga orang lain. Kita lupa mengasihi orang-orang disekitar kita tanpa memandang apapun kelompok, ras, serta agama mereka. Di luar sana, kita justru sering melihat betapa banyaknya orang yang selalu berbedat dan mempermasalahkan keyakinan.

Kita selalu mempermasalahkan ideologi, agama orang lain, berapa kali orang itu beribadah, tanpa membahas kepasitas dan kemampuan seseorang. Kita lebih sibuk membuktikan orang lain adalah kafir dan akan masuk neraka, tanpa menjadikan diri kita sebagai berkah bagi sekeliling. Kita juga tak membahas bagaimana langkah kecil yang dapat kita lakukan demi menggapai mimpi bangsa, yakin menciptakan suatu keadaan yang adil, rukun, damai dan tentram baik secara material maupun spritual.

Di saat kita masih berdebat tentang ideologi dan keyakinan, orang lain telah berusaha melesat maju dengan segala yang dimilikinya. Maliki mengakui bahwa aktifitasnya membangun masjid, tak pernah mempengaruhi keadaan perekonomian keluarganya. Bahkan dia berjanji akan tetap membangun masjid di tempat-tempat lain di Lombok.

Hari ini, saya menyerap embun kebijaksanaan dari mualaf Tionghoa itu. Saya merasakan semilir angin membawa ketenangan batin saat membaca kisah Maliki di masjid Ridwan Pakuan. Dia membuktikan bahwa tujuan utama dalam beragama adalah menciptakan ketenangan, ketentraman dan kedamaian sebagaimana udara sejuk khas perbukitan yang saya rasakan ketika pertama kali menginjakkan kaki di tempat ini.

Masjid Cina Pakuan
Maliki tak pernah mempermasalahkan siapapun yang berkunjung ke masjidnya. Pintu masjid Ridwan selalu terbuka untuk siapa saja. Bagi wisatawan muslim, masjid ini adalah tempat peribadatan yang nyaman dan mendamaikan hati. Akan tetapi bagi para saudara yang berkeyakinan lain, masjid ini tentu bisa menjadi objek menarik untuk mengabadikan moment berharga bersama pasangan dan keluarga.

“Jangan kebanyakan melamun, nanti kesambet ” kata seorang gadis yang ikut menemani saya ketempat ini. “Masjid ini unik, rugi jika tidak foto bersama” ajaknya.

semoga kisah ini menjadi pelajaran betapa pentingnya toleransi antar beragama.
dan jangan lupa dibaca berita menarik laiknya

Sumber : www.seword.com

Patung Adalah Karya Seni, Apa Salah Patung Itu?

Anak Petani Jaya di TNI, Motivasi Untuk Kita Semua

apartemen peti mati kaum kelas bawah Hong Kong



http://www.poker757.com/?ref=poker757002

0 Response to "Seribu Kekaguman untuk Mualaf Tionghoa"

Posting Komentar

Kalau Ingin Berkomentar!!!
-Mohon berkomentar sesuai dengan topik
-Dilarang Nyepam
-Link Hidup Langsung Dihapus